Menggelandang di Seoul

Crita ini sambungan dari crita sebelumnya saat sekelompok turis nyasar nekat ke dongdaemun.

Setelah 2 jam dari incheoun akhirnya untuk pertama kali dalam seumur hidup Alhamdulillah diberi kesempatan untuk ngliat Seoul. Kotanya indah, rapi, teratur dan g macet! Ini beberapa sudut jalan seoul yg kuambil dari atas airport bus:

Setelah ada suara “Dongdaemun” akhirnya kita turun di halte berikutnya. Well jalannya sih g beda-beda amat dari jalan lain dan setelah nekat masuk-masuk akhirnya nemu gedung Dongdaemun. Namun sayang jam tutupnya cuma sampe sore dan setelah susah payah nanya ke orang-orang yg notabene g bisa bahasa inggris akhirnya dibritau kalo Dongdaemun yg diseberang sungai buka 24 jam. Yay akhirnya nyeberang sungai dan foto-foto dulu.😛

Akhirnya nyeberang sungai dan di sana ada yg jual kaos korea dengan harga super duper miring! 10rb won dapet 5. Haha akhirnya borong disana dan dapet oleh2 pertama. Masuk ke pintu masuk dan milih2 barang! Subhanallah barang2nya bagus2 banget namun sayangnya duitnya sangat terbatas.

Setelah shopping akhirnya time to go back to Incheon (karena kita bakal tidur di sana haha). Udah gerimis g tau jalan akhirnya kembali ke tempat kita turun. Sampe sana maunya nanya ke orang yg di halte namun sayangnya jawabannya “No English” atau malah dicuekin. Akhirnya Tanya ke ibu2 yg g tau bahasa inggris tp waktu denger kata incheon dia langsung nanyain ke sopir busnya yg sama2 ngomong bahasa korea. Weleh. Akhirnya ibu itu nunjuk2 halte di seberang dan kita jalan ke sana. G  lama nunggu ada airport bus yay naik lagi 10rb won lagi T___T

Airport bus nyamaaan banget waktu udah terlelap si bus ini ngerem dadak karena mau nabrak mobil. Well Alhamdulillah aku pake sabuk pengaman tp masih shock deg deg. Akhirnya setelah 2 jam  nyampe juga di Incheon yay!

Udah capek lemes, nyari tempat buat tidur dan akhirnya nemu bangku-bangku di depan tv besar. Time to eat! Bingung mau makan apa akhirnya ke toko kelontong (ngaco, maksudnya semacam in*oma*et dalam bandara. Dan yang kita beli apa? Nasi goreng instan! Haha. Yang lain beli nasi goreng udang, tp karena aku alergi jd terpaksa beli nasi goreng cumi (udah eneg tau namanya). Cara masaknya sih tinggal masukin ke microwave. Ting nasi gorengnya jadi. Dan hasilnya? Kematengan! Nasi gorengku jd seperti nasi yang sudah dijemur setengah hari namun apa daya harus dimakan. Sayang 3rb won.

Selesai makan, kita dengan lancangnya wkwkwk ngrubah channel tv padahal ada orang yg lagi nonton, ganti ke channel yg nyiarin piala dunia. Waktu itu yg main jerman dan kita smua pendukung jerman! Hahaha. Tak berhenti di situ. Setelah seenaknya ganti channel kita jg teriak2 g jelas saat nonton. Sementara orang2 di sana paling banter Cuma tepuk tangan. Ngik ngok

Ok waktunya tidur. Karena besok dijemput RC sekitar jam 9 (mulai besok tidur di Hoam) akhirnya kita tidur di bangku2 di depan tv tadi.

Kapan lagi ngegelandang ke korea? Wkwkwk

Sleeping zzzzzzzzzzzzzz

Besoknya bangun badan pegel2. Sholat di lower ground tempat yg sepi (resiko g ada mushola). Jd kadang orang lewat kita lagi sholat diliatin. Well no problem lah. Cuci muka sebentar, gosok gigi dll akhirnya nyari makan. Dan nyari sarapan di bandara Cuma nemu kfc. Yaudah g ada lagi yg bisa dimakan akhirnya makan itu, isinya Cuma kayak twister + kentang goreng + pepsi, g ada saus tomat/sambel dan harganya? 5200 won!!! Itupun yg termurah ckckck.

Well selesai makan, liat2 semacam tempat peringatan berpisahnya korut-korsel. Saatnya ambil bagasi dan ketemu RC! Dikasih tiket bus dan akhirnya kembali menuju Seoul!🙂

About denikrisna

An ordinary boy. a future pharmacist

Posted on Oktober 25, 2010, in 9th APPS 2010, Seoul-Korea. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: