Operasi kebijaksanaan (wisdom tooth) – Odontektomi

Berawal dari vonis dokter yang ngliatin foto rontgen betapa gigi bungsu kananku tidur manis. Well gak bener-bener horizontal sih, tp miring ngedorong gigi lainnya. Nama bekennya impak horizontal.  Satu satunya vonis dilayangkan : Operasi

Walau udah sedikit lebih tua (tapi masih remaja) gak pernah ada pikiran bakal ada masalah di gigi. Selama ini gak pernah sekalipun sakit gigi sekecil apapun, paling waktu kecil doang gigi susu goyang mau copot.  Ini malah baru tau gigi bungsu udah tumbuh gara2 rontgen hahaha. Tapi demi tuntutan peran perawatan mau gak mau harus dilaksanain.

Setelah diskusi dengan dokternya akhirnya sepakat operasinya Senin 17 Oktober 2011 jam 9 pagi  (waktunya anak SD, SMP, SMA upacara -red).  Sebelumnya udah dikasi antiinflamasi & antibiotik untuk diminum 3 hari sebelum operasi, untuk nyampe ke Css kali ya? (garing, bercandaan anak farmasi)

Searching-searching di google nyari penentraman, malah banyak yg cerita serem2 -_____-

Singkat cerita hari yg dinantikan tiba, pagi2 keliling nyari bubur ayam -> masukin ke magic com, es batu -> masukin ke frozen bag, masker dll biar gak repot. Sarapan pagi terasa kaya makan gergaji, gak tenang banget. Mana bolos farmakokinteik klinik & farmakologi klinik lagi T-T

Jam 9 lebih 10 baru nyampe RSGM Prof. Soedomo, lama nyari ojek. Takut bawa motor sendiri pulangnya setelah baca2 blog orang. Di registrasi baru dapet rekmed 15 menitan kemudian, rame banget.

Ke lantai 3 (bagian bedah mulut) gak pake santai, lari gak jelas. Yang terjadi apa? gara-gara malemnya tidur gak tenang, pagi-pagi lari-lari: tekanan darah agak naik dikit. Supaya bisa dioperasi (anehnya aku yg minta tetep operasi ==a) diresepin diazepam.  Disuruh duduk di dental chair.

Beberapa puluh menit kemudian udah ngantuk, diukur denyut jantungnya normal. check lainnya juga normal.

Oia waktu operasi boleh ndengerin musik loh (kabelnya di punggung), jadi sedikit lebih rileks. Trus mbak dan masnya pake baju ijo2 operasi, masker, sarung tangan dll.  Satu orang jadi operator, satunya jadi asisten.

Di bagian depan tubuh dikasih kaya apron errr gak juga ding sesuatu yang pokoknya gak bikin tumpah ke baju kayanya.

Trus dimulai dengan nyuntikin anestesi lokal (lidokain + adrenalin) ke beberapa bagian mulut. Karena yang mau dioperasi yang kanan, yang disuntik bagian kanan. Beberapa saat kemudian udah mulai efeknya. Bibir, lidah, smua mulut bagian kanan jadi berat dan kerasa agak susah digerakin.

Dengan di anestesi bukannya kita gak ngerasa apa-apa selama operasi, tetep aja kita bakal ngerasa ada yang sedang dilakukan di gusi dll di mulut kita, hanya saja gak sakit😀

Abis itu bagian kiri dikasi kaya ganjelan gitu biar gak capek nganga terus. Mulai deh operasinya! Namanya juga di mulut ya gak keliatan, tp yang kurasa sih gusi pertama kaya diiris gitu. gak sakit malah geli hahaha

Trus ada dokter2 lain masuk ngliatin dan ngasih petunjuk. Aku operasinya dengan residen, dan namanya juga di RS pendidikan jd wajar ada dokter2 lain ngliatin. Gak malu kok, malah jadi tenang banyak orang di sana. Trus tukar pikiran

Abis itu yang kuinget sih ada kaya pulpen kecil (kliatannya) tp pas di dalem kedengeran suara kaya bor. Kata dokternya nanti bakal ngurangin tulang di sekitar giginya, kayana pas di proses ini. Gak sakit sih, cm bayangan ada bor di mulut itu rasanya sesuatu hahaha

Kalo sebelumnya di slang yg nyedot ludah bening, ini sekarang jadi merah banget: darah. Gak sengaja salah napas lewat mulut jadi mau muntah. Kalo operasi slalu diingetin napas lewat hidung cuma waktu itu shock haha

Saat rasanya udah sejuta tahun, dokternya berenti ngebor (kok aneh ya kalimatnya) ganti ngambil alat lain. trus si gigi ditarik2. Waktu gak bisa dimasukin alat2 yg tadi, ditarik lagi. Akhirnya giginya bisa dicabut, YEAH!😀

Giginya gak jadi dibelah, masih utuh disimpen di kamar hahaha

Wait! gak berenti sampai di sini. Masih ada proses jahit menjahit.

Alhamdulillah 1,5 jam operasinya lancar! Jg karena pake GMC bayarnya jd cm 150 rb udah termasuk obatnya hahahaha😀

Pasca operasi

Siang masih bisa makan tapi beberapa jam kemudian, ADOOOOWHH. Sakit sesakit sakitnya. Badan panas, lemes. Tergolek di tempat tidur beneran.

Tiap 30 menit dikompres es batu. Mana harus berkali2 keluar beli es batu (frozen bagnya palsu kayanya). Makan cuma bisa bubur, es jus macem macem buah bergelas gelas. Malemnya merupakan malam yg sesuatu banget, berkali-kali bangun, meriang, gak enak, gak bisa terlukiskan

Besok paginya bangun bangun pipi jd chubby sebelah. Maem bubur dan jus lagi. Tp siangnya praktikum imuno udah agak enakan, dipaksain berangkat ke kampus buat praktikum. Sampe lab edel2 tikus, tp lama2 puyeng lagi. Pulang maem di SS (ane cm maem telor ceplok setengah mateng) dengan kondisi mulut kaya ngunyah pentol bakso

Hari rabu udah eneg yg namanya bubur, benjolan udah kecil. Langsung beli lotek hahahaha

siang tobat beli nasi soto banjar, malem nasi sop

Kamis udah enak mulut, cm flu gara2 minum es jus mulu. Sarapan udah pake nasi kuning😀

Jumat Alhamdulillah: NORMAL!

Sekarang tinggal nunggu senen buat buka jahitan😀

Jangan takut untuk odontektomi yaa, daripada ntar tambah nambahin penyakit mending secepatnya ditindak lanjuti🙂

*ps: selain minum obat, aku juga minum binahong hahaha. Kata orang2 sih bisa buat luka operasi juga, dan waktu baca jurnal2 juga katanya bisa mempercepat migrasi sel2 darah putih ke tempat lukanya. Entah placebo atau beneran tp kesembuhannya lebih cepet.

About denikrisna

An ordinary boy. a future pharmacist

Posted on Oktober 21, 2011, in Lika Liku Mahasiswa (LLM). Bookmark the permalink. 6 Komentar.

  1. hiiiihhh serem den ;____; semoga ak ga perlu operasi deh.. ada kecenderungan gigi bungsunya kaya gt sih den >,<

  2. gak sakit kok mbak operasinya😀
    sesudahnya tapi hahaha

  3. menakutkan.. hiii >_<

  4. saya kok gampang banget ya, posisinya vertikal dan sdh erupsi (sudah keliatan mahkota giginya) 5 menit cukup, ga pake dijahit, cuma ditutup kassa aja, 2 jam kemudian malah makan mie rebus. ( tentunya obat yang diresepin sudah diminum terutama anti nyerinya)

  5. waaa,…makasih blognya,..barusan cek ke dokter dan harus diambil gigi bungsuq…anw, proses jahit sakit kah? *maklum saya ngeri ke dokter gigi dari kecil
    makasih

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: