Melancong ke Taiwan – cerita lain lain

Halo, akhirnya blog yang empat-semester-lalu-farmasi-banget ini ditulis kembali!

Jadi kali ini cuma mau cerita pengalaman di Taiwan Juli 2012 lalu waktu ngikutin 12th Asia Pasific Pharmaceutical Symposium (APPS). Tapi ini versi cerita gak-jelas-gak-penting-banget. Apa itu APPS dan kegiatan selama APPS di Taipei (post yg lebih jelas) bisa diliat di sini

Persiapan!

Persiapan APPS ini g serempong APPS Korea dalam hal baju, sepatu, jas hahaha. Tapi persiapan lainnya lumayan lebih banyak daripada sebelumnya.

1. International night, kalo di Korea 2010 cuma jadi mas-mas pembagi brosur & pin “Dukung Komodo jadi 7 keajaiban dunia” saat yg lainnya nari, kali ini semua delegasi farmasi UGM nari Saman yang latiannya kurang dari 7x dengan gerakan yang selalu berubah setiap kali latian dengan bantuan suhu Tisa, Echa & Nisa akhirnya terciptalah gerakan 3 menit-butuh-perjuangan-banget itu. Waktu tampil juga disorakin & selesenya banyak diminta foto bareng, sweet! Btw nyari baju saman cowok susah

malem sebelum international night delegasi indo kumpul latian tari masing2 & belajar tor tor yang bakal ditariin rame2. Bayangin aja sekumpulan emak2 tukang gosip narinya sebentar ngobrolnya lama sampe dimarahin petugas hotel

2. Presentasi laporan kegiatan BEM KMFA UGM, kali ini g se-deg-deg-an & se-nervous waktu di Korea. Presentasinya dibagi 2: pembukaan, ramah tamah, senyum & SEP bagianku sisanya bagian bu CP Anggie hahaha

3. Workshop, Alhamdulillah buat APPS kemaren dimintain bawa SEO (Student Exchange Officer -kumpulan orang2 cakep-) bareng SEO Korea. PPT udah dibikinin pusat yang baru dibuka waktu transit di KL (sebelumnya UAS bro). Dan baru ketemu si SEO korea secara g sengaja malem sebelum presentasi, pembagian presentasi baru dilakuin 3 menit sebelum acara dimulai hahaha. Akhirnya ntah kenapa foto kita sedikit .____.

Berangkat!

Akhirnya hari pemberangkatan tiba, anything special? Mmmm not really. Jadi demi harga tiket yang lebih murah dan pertimbangan kita perlu transit seharian di KL kita berangkat 2 hari sebelum hari H.

Jogja > Kuala Lumpur

Flight 2 jam, g bisa tidur, g dapet makan + minum = nice!

Setelah mendarat di LCCT meluncur ke KL naik bis. Dengan harga murah, 1 kamar berempat, tempatnya di KL sentral udah termasuk bagus lah ini. Kalo di KL tujuannya mesti ke LCCT / twin tower foto-foto.
Btw KFC di sana itungannya lebih murah. Sekitar 25rb rupiah udah dapet ayam, nasi, minum + sejenis sop.

Kuala Lumpur > Taipei

Besok paginya balik ke LCCT naik bis lagi. Paginya udah mau hemat sarapan beli roti tuna yg rasanya g karuan (bingung sebenernya harus di microwave dulu atau emang mentah) dan sarapan part II di Marry Brown LCCT. Sekitar 30rb rupiah udah dapet nasi yg rasanya 99% nasi uduk + ayam + sop + timun + kerupuk bawang

Roti tuna + a cup of bitter coffee

Nasi uduk

Yay saatnya berangkat! Satu hal yang enak flight di luar negeri: gak pake airport tax

Akhirnya naiklah ke atas Air Asia X. Walau luarnya gede, dalemnya emang gede. Kalo waktu ke korea dulu si G*ruda di ekonomi udah ada selimut, headset, game, movie, music dll ini kaya naik bis. Selama 5 jam : gak pake makan, minum, atau… cemilan.

Finally….

Nyampe!

Kalo di Korea dulu ada kejadian salah paham antara gunting veri Ima dan pistol versi bapak Imigrasi, kali ini lebih tentram. Seperti biasa hobi katrok kalo di negara orang: ngambilin leaflet2 g jelas yang sekarang jadi sampah di kamar

Karena kita datengnya sehari sebelum hari-H g ada yg jemput di bandara, setelah dilempar ke sana ke sini (karena minim yg bisa bahasa inggris dan kita g ada yg ngerti bahasa China) akhirnya berhasil naik bis meluncur ke Taipei!

Kita sebis sama temen2 Malaysia & kita sama2 turun di Taipei Main Station, trus mereka tinggal jalan ke hostel mereka yg deket dan kita harus naik MRT ke Green World Inn.

Jadi kita sama sekali g tau penginapan itu dimana. Mesennya baru semalem di KL. Dari hasil searching2 testimoni orang2 tempatnya bagus, murah buat backpacker & deket sama stasiun MRT. Satu hal yang perlu diinget di sini deket menurut orang luar beda sama deket menurut kita.

Setelah bersusah payah nyari jalur MRT yg bener kita sampe di stasiun MRT sama kaya di peta. Kalo di petanya cuma lurus kaya dari farmasi ke gading mas, faktanya lurus dari Tugu ke Monjali….. + nyeret koper + gerimis

Seperti di KL 1 kamar kita berempat (sebenernya boleh g sih? hahaha) abis itu kita pesta Pop Mie! WOOT!

kamar seimut ini dibuat ber 4

Foto dari kamar hotel

Coca-Cola rasa ceri

Sedikit dari hasil pengamatan di Taipei

1. Indomaret & Alfamart versi Taipei : 7-eleven & family mart

2. Kalo di sini tiap belanja kita dapet kantong plastik kalo di sana hmhmhm nggak. Masih norak2nya beli mie instan + susu di toko kelontong (7-eleven) sebelah hotel banyak2 g dikasih kantong plastik itu sesuatu. Kalo mau suvenir kantong plastik sevel Taipei kita harus bayar

3. Beneran go green, tempat sampah semuanya dipisah antara yg bisa di recycle & nggak, termasuk waktu di Flip Flop Hostel

4. Kalo di sini naik eskalator sembarangan, di sana kita harus berdiri di sebelah kanan, bagian kiri dikosongin buat orang2 yg terburu2 (jalan/lari di eskalator)

5. Di sini ada bis atau kereta yg mau niak & turun rebutan, kalo di sana bener2 ngedahuluin yg turun, baru yg mau naik.

Oke setelah melepas penat dan mandi saatnya cari makan! Satu lagi yg terkenal di Taiwan: Night market. Bukan pasar malem yang ada odong-odong dkk tapi jual makanan. Tujuan yang g sengaja kita temuin

Night Market

Satu hal yg katanya terkenal di taiwan: tahu busuk (lupa inggrisnya) beneran baunya mirip gorong-gorong. no joke -___-

setelah kita beli makan dan udah nemu tempat duduk kita dikejar anjing! dari berapa ratus orang di sana cuma kita yg terpilih buat dikejar! bahahaha

belom cukup di situ abis itu beli buah-buahan segar –> 3 hari pertama APPS diare

Selamat tidur!

————————————————————————————————————————

Besoknya, waktunya acara dimulai. Kembali nyeret2 koper, muter2 di MRT, nyari line yang bener: olahraga. Dari hotel awal tempat nginep ke Holiday Inn harus naik MRT sampe ke Taipei Zoo + lanjut taksi.

Karena kita belom bisa check-in sama panitianya diajak ke sebuah jalan tempat oleh2. Satu hal paling menyenangkan: hampir sepanjang jalan kita dikasih tester gratis!!! + biaya naik bisnya dibayarin RCnyaūüėÄ

Es krim tahu (bener2 g enak)

jalan jalan

Sepanjang jalan ketemu peserta & anak2 indo lainnya. selain ada yg dilarikan di sini sebagian ada jg yg dilarikan ke Taipei 101.

Paling gak ini dengan tester gratis bertebaran g perlu makan siang. Balik hotel bisa check-in say hi ke orang2 yg pernah ketemu acara dimulai! (baca di sini)

———————————————————————————————————————-

Jadi selama acara ada beberapa kejadian yg bisa dikenang seumur hidup -_____-

EXPLORE TAIWAN

pas bagian dibawa ke taman bunga, sebelum2nya aku selalu bareng Rian, Anggie , Hima+ Jonathan sesuatu artis FTV versi Hima. Setelah foto2 dan aku cuma buang botol minum sebentar, kuulangi lagi: buang botol minum kosong sebentar balik2 semua peserta + panitia udah gak ada!!!!!!

seriusan peserta 200an orang itu g ada sama sekali dan teman2 saya g ada yg sadar saya ngilang. Paket BB habis + g ada wifi sudah kebayang judul koran “mahasiswa farmasi ugm hilang di taman bunga saat buang sampah”

setelah muter2 bentar (panas bet, males jalan) akhirnya ada 1 panitia lari nyamperin, percakapan kita kaya gini,

Panitia : kamu darimana aja? kita nyariin kamu dari tadi

Aku : dari tadi aku di sini tadi cuma buang sampah

Panitia : (ngetik sms ke temennya)

kamu tunggu di sana aja (nunjuk semacem panggung ada taneman2)

DAN DARI SANA KELIATAN ORANG2 (PANITIA + PESERTA) ADA DI SEBERANG JALAN!!!

mereka ke taman bunga satunya di seberang jalan & kata panitia yg nemuin aku peserta lainnya lagi ada di dalem dome nonton pertunjukan. sesuatu

————————————————————————————————————————

Abis itu kita masuk ke pavilion2 tempat ada atraksi2 dan di satu pavilion kita disuruh ngambil bola, yang ngambil bola emas dapet kesempatan foto editan depan tempat terkenal di Taiwan. Udah diduga aku g dapet, si Rian & Hima dapet.
Sepanjang di dalem kita bareng2 dan pas bagian mau foto aku kesasar sendirian. Sebelumnya ngasih makan ikan di layar dengan noraknya & g sadar mereka udah g ada. akhirnya turun duluan dan g begitu khawatir masih banyak peserta lainnya. Trus mereka dateng, tadinya mau ngajak aku foto juga tapi karena akunya ilang g jadi. hilang di saat tidak tepat…

————————————————————————————————————————

Yang terakhir kita nerbangin lampion di atas gunung. Tiap 4 orang dapet 1 lampion

Tulisanku di lampion diketawain orang2 Indo gara2 ada doa buat kucing hahaha

————————————————————————————————————————

SELAMA APPS

Tiap hari selalu berkunjung ke sevel beli:

1. Ovaltine (seriusan itu ovaltine terenak yang pernah kucoba) / kopi

2. Jus melon (enak pake bangedh)

3. Ayam. yang ini gak cuma kita tapi banyak peserta APPS yang tiap malem antri beli ayam

ibu2 penjual ayam

4. Roti coklat, wajib tiap hari beli super enak. Pulang kemaren sampe bawa 4.

roti coklat super enak

————————————————————————————————————————

POST APPS

Setelah APPS bubar kita masih extend 1 hari, nginepnya di Flip Flop Hostel. Lagi-lagi adegan nyeret2 koper terjadi dan buat yang mau nginep di sana si hostel ini g keliatan kaya hotel/penginapan. Cuma bangunan susun di gang, trus g bisa masuk sembarangan harus mencet bel trus ada interkomnya. Baru dibukain pintu

Kamar kita di lantai 3 dan disitu agak mustahil untuk bawa koper ke atas kecuali Agung Hercules.
kamarnya lumayan lah tempat tidur susun, wifi yang katanya “sedang dalam perbaikan” nyampe 5 mbps (gimana kalo g rusak).

Di bawah ada semacam ruang bareng2, ada duit, postcard, & buku2 dari seluruh dunia, cemilan2 yg ditinggalin orang2 lainnya. Berasa di rumah di sana bisa minjem piring & gelas & ada mesin bikin kopinya cuma harus dicuci sendiri.

ruang tengah FFH + bonus

————————————————————————————————————————

Modern Toilet Restaurant, ini restoran yg sering ada di tv-tv yang konsepnya toilet. Waktu kesana harus antri & ninggalin nomer hp. Karena kita lapar ke McD dan udah mesen dibilangin kalo udah ada tempat kosong. Jadi karena udah kenyang cuma mesen es krim. 100 NTD (30rb) udah gede banget + super enak

es krim

pintu masuk

Sempat ada insiden coca-cola tumpah di sini, untungnya mereka g marah. Kita meninggalkan kesan & jejak! hahaha

Kursinya kloset, mejanya bath-up, ada shower di atas yg g nyala. Ke toilet westafelnya kloset. Wajib dikunjungi kalo lagi di Taipei!

————————————————————————————————————————

waktu jalan-jalan di suatu tempat di Taipei ketemu tmn2 ITB setelah APPS. Saat sedang mereka sibuk milih2 tas aku ngebolang sendiri, terlihatlah seorang ibu2 jualan payung. Payung impian yang bisa buka tutup sendiri tinggal dipencet. Murah nih 400 NTD (bodoh) dan kebeli. Balik lagi ke mereka pamerin payung.

“Kamu beli berapa?”

“400 NTD”

“Mahal banget”

“Murah kok, cuma 40rb (1 NTD = sekitar 300 Rp)

“120ribu!!!”

“…..”

“Payung kaya gitu banyak lagi mas di Jakarta”

“…..”

Akhirnya saat mereka semua rame2 naik bianglala, aku turun di stasiun MRT berikutnya langsung tidur2an di hotel…

————————————————————————————————————————

Saat balik ke Indo mendapati semua oleh2 gantungan kunci 50 biji ilang… sampe email orang FFH berapa kali demi dicariin dan gak ada… belom rejeki mereka yg kubeliin berarti

————————————————————————————————————————

Paling nggak semuanya terbayar, it was amazing and hopefully someday I would be able to visit Taiwan again

buat nukerin duit recehan NTD yang gak bisa dituker di money changer di sini

About denikrisna

An ordinary boy. a future pharmacist

Posted on November 25, 2012, in 10th APPS 2011, Jogja. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: